Malam Minggu Floring

Standar

Sabtu yang cerah sambil menanti kapal yang akan membawa pulang. Malam ini floringers diajak Kang Ipin makan free di Alun – alun Karimun Jawa. 

Usai breefing malam, rombongan ikuti akang yang punya hajat traktiran, hehe. Sayang ternyata larutnya malam membuat para pedagang kembali pulang. Nampak sepi ditemani lampu yang menampakan rumput lapang. Angin pantai sejuk beriringan dengan ombak yang tenang. Sweet, hehe.

Suasana malam itu dihangatkan dengan pisang kipas bakar yang manis. Lesehan di tepi lapang dengan view mengahadap ke pantai. Aku memang ingin keluar dari pulau ini. Tapi aku gak mau lewatkan moment nikmati pernah mengunjungi pulau ini. 

Kang Ipin buka sesi obrolan dengan cerita horor. Umm serem gak yah? ceritanya kocak persis kaya film horor versi Indonesia. Tapi ngeri juga kalo harus beneran ngalamin.Lalu dilanjut sesi seputar pengalaman lucu yang membuat ketawa lepas. Cerita lucu dan horornya di page berbeda yah 😀

Sapa Pagi di Hari Minggu

Standar

Gak  nyangka yang biasanya aku bangun 04.30 pagi. Hari ini bangun hampir jam 6 pagi itu pun belum sholat shubuh, Astagfirulloh.

Usai sholat aku terlelap lagi, mugkin gara -gara kemarin tidurnya terlalu larut. Teh Ngesti ama Teh Syaima ajak aku ke pasar. Kebetulan perut kruyuk – kruyuk. Kerudung ku pakai lalu turun. Tapi ternyata aku udah ditinggal. Yo wes ( Kalo kata Kang Ipin ato Kang Kambing ) Aku berangkat sendiri aja, orang deket juga.

Pagi yang cerah dengan sinar matahari yang keemasan. Morning Karimunnn, hehe. Udara segar yang kaya O2. Alhamdulillah. Langkah melangkah ada remaja – remaja yang lagi nongkrong. Entah remaja lokal ato wisatawan.

” Ehem – ehem.” Gak tau ngeehemin apa dan ke siapa, hehe meskipun ada rasa geer, tapi anggap aja sapaan pagi pertamaku.

Jalan berjalan lagi bertemu orang yang yah, umm maaf yah, kekurangan fisik ataupun mental entahlah. Tapi aku gak takut. Kami berpapasan dan saling tersenyum. I’m happppyyy. Thanks for your smile sister. Lanjut melangkah berpapasan dengan nene yang membawa jinjingan kresek. Dia tersenyum dan menyapa ku

” Assalammualaikum .”

“Waallaikumsalam Warohmatulllohi  Wabarokatuhu.” Jawabku dengan senyum balasan.

Hal yang paling membahagiakan saat di beri adalah ketulusannya. 😀

Aku dan Dia

Standar

SAM_4977Masa kata mama kita mirip? berarti mama juga mamanya *****. Hehe #peace mom. Aku namain dia apa yah, umm para otaners. Soalnya banyak bangets sih. Nakal – nakal lagi. Gemezz -_-. Flach back ormen OWA kemarin, seneng deh ngeliat dalemannya pangandaran,lho? hehe. Beberapa kali ke pangandaran, aku pikir gitu – gitu doang. Ternyata engga kawan. Subhanalloh. Sulit tergambarkan. 

Para otaners ini banyak berkeliaran di sekitar mes, di hutan cagar alam, di pesisir pantai. Lucu deh, liat gerombolan mereka, menikmati surutnya pantai dengan arus yang tenang, bercanda sama seperti aku. Mata mereka nampak polos tanpa dosa, terkadang mereka tunjukan giginya padaku. Kadang mereka juga kopulasi di depanku -_-.

Bayi – bayi mereka selalu dekat dengan sang Ibu. Remaja – remaja sebaya bercanda dan saling berkejaran. Lalu aku bertemu keluarga yang lain tapi beda species. Dia lebih hitam pekat, seluruh badannya hitam. Kalo di sunda di sebutnya lutung. Sampe ada cerita legenda nya “Lutung Kasarung.” Tapi si lutung ini nampak sendu di atas pohon. Sini turun, ntar aku cium, biar berubah jadi pangeran hehe. Ya kale klo berubah, klo malah dicakar. 😀

Kembali ke macacca yang kepoooow banget. Pintu kamar kebuka dikit ngintip – ngintip. Siapa ya  yang keliatan bayangan doang, Manuk keluar, masuk keluar. Iseng banget ngintipin orang. Taunya kamar sebelah pada teriak, si macacca macacca iseng pada masuk kamar. hehe. Ngeliat mereka depan pintu kamar rasanya pengen ngasih makanan, kaya ke kucing. Mata binatang tuh gak nahan untuk dikasihani hehe. Harimau sekalipun -_-.

Para otaners ini sensitif banget sama yang namanya kresek. Dan itu terbukti saat aku lupa melepas ponco sekali pakai yang terbuat dari kresek. Sempat diingatkan oleh seorang senior untuk melepas ponco sehabis hujan. Tapi karena lalai jadi kelupaan. Al hasil para macacca berdatangan menghampiri. Di atas pohon, di depan, di belakang, teman – temant yang bersama ku berlarian, dan aku pun ikut berlari. Tapi anehnya mereka gak dikejar, seakan aku yang menjadi target mereka. Aku pun terdiam untuk meminimalisir suara kresek yang memancing para otaners datang. Rasanya kaya mau di apain gitu di kerubungi macacca.Tapi alhamdulillah mereka berhasil di usir teman – temanku. hehe. Dan ekspresiku sempat jadi tontonan. malu sih tapi …. 😀