Salah Sasaran

Standar

Udah malem kena pantulan sinar kendaraan bikin mata kunang – kunang. Badan lumayan cape minta istirahat. makin lama hujan yang turun makin lebat aja. Nimbulin perasaan pengen cepet – cepet sampai rumah. Ditambah para modul dan lapak yang nunggu untuk diselesain. Bikin perjalanan makin resah aja.

Ingat sesuatu yang dibutuhin yang gak bisa ditunda untuk dibeli. Mampirlah ke salah satu swalayan yang jaraknya gak terlalu jauh dari rumah. Btenya dari sekian banyak mba mba yang jaga, cuma satu orang yang sibuk ngelayanin sana sini. Makin resah aja buang – buang waktu.

” Mba yang ini, aku langsung bayar yah.” Kataku buru – buru.

” Iya liat liat dulu aja, tenang, banyak pilihannya,” Kata si mba dengan santainya.

” Dasar suka gak ngerti maksud hati.” Kataku marah – marah dalam hati.

” Iniaja deh mba langsung dibungkus, langsung aku bayar aja yah.” Kataku menahan kesal.

” Oh jadi yang ini, ntar yah di tulisin bonnya dulu.”

” Duh, seneng banget sih nahan aku di toko ini #geer , siapa yang minta nota coba, kreatif banget.” Cuma ngomel di hati sambil sedikit cemberut.

” ini barang sama bonnya, bayarnya ke mba yang itu.” Mba yang ditunjuk ada di sebelahnya jarak setengah meter.

” Kenapa gak dia aja yang ngasihin coba, bungkus trs bayar.” Mataku menatap tajam, sambil bergumam.

” nih teh barangnya bawa aja ke mba itu ya.”

” Masa aku harus muter buat ngasihin barangnya, gara – gara kepentok sekat  lemari. Kenapa gak di kasihin aja sih cuma tinggal manjangin tangan ihh, kaya musuhan aja. “

Meninggalkan keresean yang terjadi entah kenapa. Aku buru – buru menemui si motor yang udah dingin keujanan.

Terus aku kasihin selembar uang kertas ke seorang emang yang berada dekat para motor tanpa melihat mukanya.

” Mau warna apa neng?”

” Warna????” dalem hati sambil sibuk ngeluarin motor.

Kepalaku noleh untuk minta kembalian. Yang nampak dipandangan hanya tangan dengan benang – benang yang tergenggam. Naikinn view dikit. Nampak emang balon yang memegang balonnya erat – erat.

Maapin mang, gak ada maksud, kirain emang parkir. Aku cuma speechless, lalu buru – buru memperbaiki keadaan. Dan senyum sendirian di perjalanan pulang.

Antara Aku, Ular, Tikus, dan Tarwinih

Standar

Antara pengen ngakak, nangis, dan gemeteran. Rencananya mau survei ke arbor, cari lumut hati sama spora di paku. Berhubung musim kemarau si lumut pada kering, keausan. Masuklah ke zona tanaman langka. Bareng ama Tarwinih, teman perbolangan. Di dalam hatinya Tarwinih ” Tengah hari gini, mau azan Dzuhur, kan gak boleh kemana – mana takut ada apa apa.” Namanya anak sekarang, gak mempan ama kata pamali. Dianggap mitos, dan sok sok an berpikir ilmiah tanpa ngehormatin kearifan lokal yang udah ada.

Tiba – tiba ” diem”, kata aku. Ular yang kepalanya ngangkat – ngangkat ala king cobra lewat ngejar – ngejar Rattus norvegicus. ” Lah kok ada tikus lab di Arbor ?” Kataku dalem hati sambil zikir ketakutan. Itu ular sama tikus main kejar – kejaran di depan aku sama wini. Lucunya mereka gak mau pergi, bolak – balik, bolak – balik. Kaya tontonan Petualangan Panji secara live. Tuh tikus kenapa gak bawa ular itu pergi sih kan aku sama wini mau lari. Hal yang membuat kita terdiam saat itu adalah, aku takut suara kaki aku mengundang si ular buat ngejar, terus nyemburin bisanya. Kan Nauzubilah, yang dipikiran cuma mati, orang tua, sama dosa.

Udah gitu sempet sempetnya mikirin sunnah Rosul ( hehe :D, namanya juga cewek normal ckckckck ). Bingung apa yah yang udah dipelajarin kalo ketemu ular. Inget kata – kata Kang juraij ” Kalau kita gak ganggu, mereka juga gak akan ganggu kok.” Terus inget lagi kata – kata Kang Ipin ” Kalau ada ular cari kayu aja.” lirik sana lirik sini cuma ada daun kering. Apa lagi yahhh???

” Kita mundur aja, lari.” Kata Tarwinih. ” Jangan bahaya, ularnya gede banget, lagi agresif lagi, kelaperan.Ntar malah aku yang makan.” Kata aku dalam kondisi Panic.” Udah diem aja tahan nafas ” Kata aku.( Dikata tuh ular pampir :D). Dan kita berdua pun tahan nafas sambil tatap -tatapan sama ular yang kelaparan karena sang tikus pergi. Suasana udah tenang ular pun terdiam,giliran  kita yang lari terbirit – birit. Gak peduli celana jins yang melorot, dan rok yang di angkat tinggi banget. Kepikiran kalo tuh ular gantian nontonin kita yang lari – lari. hehehe

Evaluasinya adalah ngapain ketemu ular tahan nafas? aku jugakadang  bingung sama pikiran aku yang rada – rada nyeleneh. Memikirkan sesuatu yang terkadang tidak pernah orang lain pikirkan. Kreatif sih, kadang juaga menimbulkan khayalan – khayalan yang indah, dan ide ide nakal.

Bener kata seorang senior ” Kalo ke arbor ajakin cowoknya .” hehe, tapi tenang aku gak akan kapok kok ke arbor. Dan harus belajar lagi tentang survive di alam liar. Mangatttt !!!!! klo ajak cowo??? hehe , may be someday X)

GAIB

Standar

Tentang waktu, harapan, dan kemungkinan satu detik ke depan. Gak ada yang tahu ataupun memastikan. Gak ada keyakinan ataupun penggambaran. Semuanya hanya kemungkinan dan tebak – tebakan. Entah bagaimana takaran ikhlas itu. Namun setidaknya, bersikap adil terhadap diri sendiri memang sangat membantu. Mungkin aku bukan wanita yang baik, akku hanya berusaha melakukan hal – hal yang baik. Perjalanan hidup sebelumnya membuatku semakin berpengalaman menghadapi kesulitan. Sekuat – kuatnya hati wanita, yah tetap wanita.hehe.

Kadang orang mengganggapku seperti orang gila. Yang tertawa disaat membuat kesalahan. Kadang orang juga menganggapku aneh disaat ku buat kebahagiaanku sendiri. Karena aku tidak mau terpengaruh oleh keadaan yang tidak berpihak padaku. Aku tidak mau mengikuti arus yang terus – menerus menjebakku. ” If you’re not happy, make happiness for your self and people around you” Itu yang membuatku tidak peduli apa pendapat orang tentang aku. Bila kebahagiaan tidak pernah datang, biarkan ku ciptakan kebahagiaanku sendiri. Bila kebahagiaan tak pernah kudapatkan, biarkan saja aku menjadi sumber yang menebarkan kebahagiaan itu. 🙂