Rasulullah SAW

Standar

Hal yang selalu membuat aku tidak bisa membendung air mata aku, ketika berbicara tentang Rasulululloh yaitu beliau begitu mencintai umatnya. Ketika beliau akan meninggal, dan sakaratulmaut. Hal yang ada dipikirannya adalah umatnya. Beliaumengatakan ternyata dicabut nyawa itu sangat menyakitkan, beliau mendoakan agar umatnya tidak merasakan sakit seperti yang beliau rasakan.Subhanalloh.Aku malu, cintaku sama Rasul tidak sebesar cintanya sama kita. Aku juga kadang malu kalau berdoa sama Allah SWT, aku sering melakukan kesalahan, Iman aku naik turun. kalau ngomongin dosa mah udah gak tahu lagi. Tapi aku gak punya tempat bergantung selain Allah SWT. Meskipun aku sadar dosa aku segimana banyaknya, setidakpantasnya aku,tapi aku harus gimana lagi, Aku gak sanggup kalo harus sendirian. Aku juga sering malu, karena Allah harus menyentil aku dulu untuk sering sering merindukkanNya. Rabb, nikmat merindukan dan senantiasa bersamamu itu amat mendamaikan.

Aku suka banget lagu nasid yang judulnya “Rasululloh” hehe, lagunya gini

Rasulullah, dalam mengenangmu kami susuri limpahan surahmu

Pahit getir pengorbananmu membawa cahaya kebenaran

……(takut kepanjangan, hehe)

Reff.Tak terjangkau tinggi pekertimu…. panjang pokonyamahhh……

Dan disaat aku nonton anak – anak kecil itu main rebana, nyanyi nasid, solawat nabi, ahhh kangennnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn. Suara lantang mereka.Intinya Rasulullah pantas untuk dicintai dengan begitu besarnya.

Lalu seorang ustad saat itu mengingatkan aku bahwa dunia ini “fatamorgana”. Misalnya ngebayangin kayaya enak punya motor.Pas punya motor biasa aja. Trs pengen lagi puya mobil.Dan  semua serba bayangan yang membahagiakan tapi sebenarnya biasa saja. Itu makanya hidup dunia itu “semu”.Hanya hawa nafsu yang berkuasa. Aku malu sama Allah, karena sering kali sibuk dengan hal – hal duniawi. Impian – impian yang sesungguhnya hanyalah “fatamorgana”. Nampak membahagiakan, tapiiiiiii?Allaohualam.

Sepertinya terlalu sayang untuk memikirkan bahagia dunia saja.

Cinta Monyet

Standar

Setiap orang pasti punya perasaan pada lawan jenis untuk pertama kalinya. Lebih eksis cinta monyet sih. Aku menulis ini bukan karena galau, masalah move on, atapun unsur apapun. Tapi karena mengingat betapa lucunya aku waktu itu.

Sebenarnya yang suka sama laki – laki ini tuh temen – temen aku. Ganteng sih, tubuhnya lebih pendek dari lelaki sebayanya. Aku sering liat dia saat nongkrong di balkon, main basket sehabis hujan. Aku juga sering ngeliat penampakannya di mesjid.

Dan pertama kali mulai tertarik saat ketemu di ruang audisi akoustik. Aku kagum karena dia lebih keren saat main gitar. Dan pertama kali bikin aku cengo, saat mau tampil ngeband di acara pawidya. Kebetulan aku paduan suara, pas liat dia keluar ganti baju. Jujur keren, hehe. Meskipun mereka gak jadi tampil haha. Tapi udah naik panggun

Pas bazar juga, lagi – lagi bikin cengo gara – gara dia habis main basket beli sandwich yang aku jual. Padahal aku pelit soal ngasih saus, karena persediannya sedikit. Eh pas dia yang beli gak sadar di kasih banyak banget, iuhh.

Dasar harus ketemu, kelas 2 malah sekelas. Kebetulan aku diamanahi mengabsen pada pertemuan perdana. Eh pas bacain nama dia malah keceletot, salah, aduh -_-! Dia liatin aku kalo aku lagi ketawa lepas, jadi malu. Tapi setelah itu ngejek suara aku, hee -_-.

Aku kebetulan anggota PMR, jadi kalo ada yang luka, pasti aku yang ngobatin. Pas ngobatin laki- laki, terus laki 2nya teriak gt. Lukanya dikit sih.

“Aw aw,,”

“ Gitu aja sakit .”

Pas aku liatdia yang ngomong gitu. Terus langsung pergi. Pas dia jatoh, aku malah ngetawain. Bodoh. Jadinya pundung gak mau diobatin, sama anggota PMR lain juga gak mau. Maaapin -_-.

Pas nyanyi di depan kelas eh malah ketawa. Banyak cewek yang menghujat sih, banyak yang cemburu. Iyalah badannya udah makin tinggi keren, eksis, pinter, soleh lagi, tajir tapi gak sombong. Ampe tas sama kaos kaki bolong aja cuek. Malah sombong dibilang – bilang. Aku inget banget, dia ngajak aku ikut lomba akoustik sampe tiga kali, banyak cewe yang iri. Tapi aku gak mau takut ketawa di tengah – tengah lagu lagi, dan menyesal setelah menolak.

Banyak laki – laki yang ngedeketin aku, tapi waktu itu yangaku suka dia. Aku sempat dapet predikat bunga kelas loh, pasti gak percaya , emh -_-. Yang paling aku bete adalah di kelas dia deket sama 5 orang laki2. Dan lucunya kelima orang ini pernah ngedeketin aku, kecuali dia. Pret. Saat itu banyak banget cewe yang iri sama aku, dan yang gak pernah aku lupa dia selalu belain aku. Bahkan saat aku diftnah.

Pembicaraan kita yang gak aku lupa. Waktu itu hujan teramat deras, aku nongkrong di teras kelas menatap langit yang mendung.

“ Cari apa?”

“ Pelangi “

“ Mana ada, hujan deras gini.” Baru ngeh kalo pelangi itu kan adanya setelah hujan dan saat matahari datang.

Aku langsung menegok dan melihat wajahnya. Haduh ngeliat orang yang berbicara adalah dia. Rasanya malu banget, keliatan bodohnya. Banyak wanita yang mengaguminya, dan aku juga didekati lelaki. Tapikita gak pernah dekat. Setelah pisah kelas. Aku mulai serius belajar karena ingin masuk SMA yang bagus. Kita punya rangking yang sama yaitu tiga. Karena nama kita terpajang di papan masing – masing kelas. Tapi aku tau dia tetap lebih pintar. Sampai akhirnya dia menunjuk aku sebagai perwakilan kelas. Dan ketika itu dia ketuanya. Tapi aku memilih menghindar setiap dia meminta datang ke pertemuan. Karena saat itu aku dengar wanita yang mengejar dia. Kalau kita di balkon kelas masing – masing dan mata aku gak sengaja liat dia, dia juga ngeliat ke arah aku. Entahlah.

Dia suka bikin aku kesal dengan so so nyomblangin aku dengan temannya. Pas aku cengcengin dia balik dengan teman aku ngambek juga. Huu. Terakhir ketemu di proyek lomba essay. Gak nyangka dari sekian banyak siswa yang jadi perwakilan kelas. Ketemu dia dalm satu tim. Dia masih suka bercandain aku, tapi suka ingin mengobrol disamping aku. Lagi – lagi akucuma coba menghindar. Dan saat pawidya, dia tampan pake jas dianter bapaknya. Dan aku diantar mamah. Saat dia manggung aku gak sanggup liat dia lagi. Dia pun akhirnya bernyanyi sambil memejamkan mata. Dan saat pulang, ada yang aneh,dia sama aku pulang duluan. Sama kaya waktu masih kelas 7, dia selalu berjalan di depan atau di belakang aku pas pulang. Padahal temen 2 yang lain lagi sibuk foto –foto dan nyanyi bareng bintang tamu. Dan cerita pun berakhir.

Aku gak pernah ketemu lagi. Kalau ada acara yang memungkinkan kita bertemu, aku dateng diaengga, dia dateng aku engga. Dia sempat bertanya tentang teman 2 sekelasnya waktu kelas 2, dan aku harap dia jugabermaksud nanyain aku. Hehe, geer. Ya tapi kenapa bukan teman sekelasnya waktukelas 7,9, atau teman teman tertentu. Haduh ribet. Dia sekarang kuliah di perguruan tinggi paling ternama di bandung. Di jurusan yang urutan nilainya paling tinggi. Gak berubah, diamasih jadi sosok dingin yang jayus. Ambisius, sederhana , dan soleh. Terimakasih kawan, senang bisa berkenalan. Kalau pun ketemu lagi, biarkan Allah saja yang mengatur. Terimakasih suka diajarin matematika. Soal ada atau tidaknya rasa suka biar Allah juga yang mengetahuinya dan menyimpannya.